Thermal System and Renewable Energy Engineering

It's about clean and cheap energy

Mitos-Mitos Seputar Energi Nuklir

Posted by ropiudin pada 31 Maret 2011


Setelah meledaknya reaktor Pembangkit Listrik Nuklir di Jepang, timbulah semacam kekhawatiran mengenai energi tanpa batas ini.

Pasalnya memang selama ini, tenaga nuklir memang masih menimbulkan proa dan kontra terkait ancaman radiasi yang ditimbulkan kala nuklir ini meledak dan bocor. Kekhawatiran memang semakin menjadi, setelah bahaya yang muncul akibat bocornya PLTN di Jepang, akibat gempa dan tsunami.

Berikut ini adalah 4 mitos mengenai energi nuklir, yang sering berkembang di masyarakat. Seperti okezonekutip dari Washington Post, Kamis (25/3/2011).

1. Masalah terbesar dengan energi nuklir adalah keamanan?

Keselamatan tentu masalah kritis, seperti tragedi di Jepang yang membuatnya semakin jelas. Tapi selama bertahun-tahun, tantangan terbesar untuk energi nuklir berkelanjutan bukanlah keselamatan, melainkan biaya.

Di Amerika Serikat, pembangunan nuklir baru sudah memperlambat bahkan sebelum krisis parsial di Three Mile Island pada tahun 1979. Pembangkit tenaga nuklir terakhir selesai pada tahun1996, tapi pembangunannya dimulai pada 1972.

Hari ini, tenaga nuklir masih jauh lebih mahal daripada batu bara atau listrik berbahan bakar gas, terutama karena bahan nuklir sangat mahal untuk membangun. Diperkirakan biaya bahan ini mencapai USD5 miliar. Sebuah studi MIT tahun 2009 memperkirakan bahwa biaya produksi energi nuklir (termasuk konstruksi, pemeliharaan dan bahan bakar) adalah sekitar 30 persen lebih tinggi dari batubara atau gas.

Tentu saja, biaya dan keamanan yang tidak berhubungan. Kekhawatiran tentang keselamatan yang ekstensif menyebabkan proses persetujuan peraturan dan menambah ketidakpastian untuk menanam perhitungan pengembang.

2. Pembangkit listrik tenaga nuklir menjadi senjata untuk teroris.

Sangat mudah untuk mendapatkan ketakutan tentang serangan teroris pada nuklir. Setelah serangan 11 September, sebuah industri rumahan muncul menjasi sebuah ancaman, dengan analis pernah membayangkan cara-lebih mengerikan dan kreatif yang teroris bisa menyerang fasilitas nuklir dan membebaskan konsekuensi besar.

Tentu saja ada resiko yang nyata: ahli nuklir Matthew Bunn dari Harvard University telah menunjukkan bahwa teroris merencanakan serangan.

Tapi pada kenyataanya jauh lebih sulit untuk menargetkan pembangkit listrik tenaga nuklir dari satu mungkin berpikir, dan teroris akan mengalami kesulitan besar mereplikasi dampak fisik.

Hal ini juga akan sulit bagi mereka untuk menerobos kubah beton dan hambatan lainnya yang mengelilingi reaktor AS. Dan meskipun serangan telah dicoba di masa lalu, yang paling terkenal oleh separatis Basque di Spanyol pada tahun 1977, namun tidak mengakibatkan kerusakan luas.

3. Tenaga nuklir adalah kunci untuk kemandirian energi.

Ketika orang berbicara tentang kemandirian energi, mereka berpikir tentang minyak, yang kita kebanyakan digunakan dalam kendaraan dan produksi industri. Ketika mereka berbicara tentang nuklir, meskipun, mereka berpikir tentang listrik.

Lebih banyak tenaga nuklir berarti batu bara kurang, gas kurang alami, lebih sedikit daya tenaga air dan energi angin kurang. Tetapi jika kita mulai meletakkan pembangkit listrik tenaga nuklir di mobil kami dan semifinal, lebih nuklir tidak akan berarti sedikit minyak.

Ini tidak selalu terjadi: Selama masa kejayaan dari tenaga nuklir, awal 1970-an. minyak adalah sumber listrik besar, dan tenaga nuklir meningkatkan adalah cara nyata untuk menekan minyak keluar dari ekonomi. Sayangnya, kita sudah mengganti hampir semua minyak bumi di sektor tenaga listrik, kesempatan untuk mengganti minyak dengan tenaga nuklir hilang.

4. Teknologi yang lebih baik dapat membuat tenaga nuklir yang aman.

Teknologi dapat meningkatkan keselamatan, tetapi akan selalu ada resiko dengan tenaga nuklir. Orang Jepang di tengah krisis saat ini menggunakan teknologi lama yang meningkatkan kerentanan mereka.
Generasi reaktor akan “didinginkan secara pasif,” yang berarti bahwa jika daya cadangan gagal seperti yang telah terjadi di Jepang, kebocoran akan lebih mudah dihindari.

Tapi apa yang terjadi di Jepang mengingatkan kita bahwa kerentanan tak terduga yang tidak dapat dihindari dalam setiap sistem yang sangat kompleks. rekayasa hati-hati dapat meminimalkan kemungkinan bencana, tetapi tidak dapat menghilangkannya.

Operator dan pihak berwenang perlu memastikan bahwa mereka siap untuk menghadapi kegagalan terantisipasi bahkan saat mereka bekerja untuk mencegah mereka.

Sorry, the comment form is closed at this time.